Posted by: arfebrina | October 14, 2011

It’s Not Our Right to Judge

Well, again it’s been a long time since my last post. I guess, I do really a bad blogger, di kala blogger lain meng-update blog mereka setidaknya seminggu sekali, saya hanya sebulan sekali.

Tapi bukan berarti saya menelantarkan blog ini loooh, hanya saja saya nulis itu
ketika mood dateng, jadi meskipun apa yang mau ditulis udah tau, tp kalo mood
belom dateng, yah gak nulis-nulis deeeeh. Namun, buat yang pingin baca tulisan
saya setiap saat bisa follow twitter saya di @FebrinaErwanto, gak kalah kritis
dan kocaknya dari blog ini kok… Hehehe… *GeEr mode ON bangetttttssss…

Okay, setelah kemaren bersenang-senang dengan mencela para penonton bioskop yang tidak bertata krama, kali ini kita akan ngomongin hal serius dan agak2 nyerempet, jadi diperlukan pikiran terbuka untuk membaca postingan kali ini yaaa…

Postingan kali ini sebenarnya diinspirasi oleh pembatalan pemutaran film ‘?’ di salah satu stasiun tv karena ada demo ormas (yang ngakunya) Islam. Well, sekali lagi saya bingung kenapa harus dilarang, kenapa juga harus didemo kalau mau ditayangin di tipi… karena udah dinyatain haram sama MUI? Karena menyebarkan paham pluralisme?? Emang mereka pikir penduduk Indonesia cuma muslim aja?? Emang mereka pikir stasiun tipi di Indonesia cuma satu?? Apa mungkin mereka enggak tau remote control?? Atau, karena mereka masih menganggap rakyat Indonesia itu bodoh dan gak bisa bedain baik-buruk??
Sedangkan film-film horror semi sex yang enggak jelas itu malah dibiarin aja
diputer di tipi… Ada apa sebenarnya dengan otak mereka??

Okaylah, gue enggak mau ngomongin ormas satu itu, bisa emosi sayah. Yang mau gue omongin adalah kebiasaan masyarakat Indonesia untuk mengejudge seseorang berdosa, gak bermoral, k***r, dan lain-lain. For example, waktu video ciumannya si AS dan DMD kesebar di internet, mulailah tu ya orang-orang bilang si AS berdosa, enggak pantes jadi anak baik-baik, enggak
pantes make jilbab, enggak boleh lagi maen sinetron religi… gue pikir, ni
orang-orang apa hak-nya mutusin seseorang enggak berhak pake jilbab, apa hak ni orang-orang ngejudge kalau dia bukan anak baik-baik… Cuma karena ciuman… klo
Brandon Flowers bilang “It was only a Kiss… it was only a Kiss!!” Menurut
pendapat gue, yang juga seorang muslim, KISS juga adalah hak seseorang ketika
ia merasa dicintai dan mereka membaginya dengan cara ciuman itu. Enggak perlu dibesar-besarkanlah.. It was only a kiss!! Tapi seperti biasa, orang Indonesia selalu punya cara untuk membuat sesuatu yang sebenernya biasa aja, jadi kelihatan sangat tidak bermoral.

Kasus lain pas Q Film Festival yang mau muter film bertemakan gay, lesbian dan transgender langsung deeh tuuh ya pada mau boikot, bersuara lantang bahwa film2 tersebut gak bermoral dan akan merusak moral bangsa. Beberapa pihak mungkin berpendapat bahwa film-film bertema seperti ini enggak tepat karena kita ini bangsa timur dan gw-pun menghargai pendapat mereka. Tapi, menurut gue gak seperti itu. Okey, mungkin emang gak tepat, tapi film-film seperti itu bisa membuat mata kita terbuka bahwa ada orang lain yang mempunyai nasib yang berbeda. Namun, apa hanya karena mereka berbeda orientasi sex terus mereka bukan manusia yang bisa kita judge dan jauhin seenaknya?? Kalau iya, gw berdoa semoga gue bukan bagian dari mereka yang beranggapan seperti itu. Kalaupun itu nanti terjadi sama salah satu bagian temen gue, gue enggak mau ngejauhin dia, karena meskipun mereka berbeda, mereka tetap ciptaan Tuhan YME.

Gue emang enggak gitu ahli soal ajaran agama, gue hanya di tahap menjalankan perintahnya dan menjauhi larangannya. Tapi, tetep gue enggak mau menganggap seseorang bejat atau enggak bermoral hanya karena dia menganut paham free sex dan minum alcohol yang notabene haram buat muslim. Gue akuin, gue sempet picik banget soal ini… dulu menurut gue, orang-orang kayak gitu adalah bad person yang pasti masuk neraka. Tapi setelah gue bener-bener bertemu orang yang punya life-style seperti ini dan ngobrol sama mereka , mata gue kayak dibuka kalau dunia ini bener-bener luas dan besar. Banyak banget daerah abu-abu yang jauh dari daerah hitam-putih. Gue bukannya membenarkan, apalagi mengizinkan, hal-hal kayak gitu, karena gue
sendiri sebisa mungkin menjauhinya, yang gue pingin bilang di sini adalah
orang-orang dengan life style kayak gitu gak semuanya orang gak bener,
kalo loe nganggap life style kayak gitu gak bener, ya udah gak usah diikutin, engga perlu menjudge mereka sebagai orang gak benerlah atau apalah itu namanya.

Kita sebagai manusia enggak ada hak ngejudge mereka gak bermoral, kita enggak ada hak ngejudge mereka dosa atau apalah, karena menurut gue dosa atau enggak-nya manusia adalah hak Tuhan YME untuk menentukannya.

Perbedaan itu memang ada dan setiap orang pasti perlu waktu atau perlu pemahaman untuk menerimanya dalam akal sehat mereka, tapi ketika perbedaan tersebut diterima bukan berarti kita juga harus mengikuti hal yang berbeda tersebut, kan. So, open your mind and see the grey area around you… not, every person in the world has big blessing to have normal and beautiful life like you.

PS: Are you judging that I am a liberal minded after read this posting?? It’s up to you… But, I better go with ‘open minded’

May the Force Be with You

Febi =D


Responses

  1. Slalu d gw yg komen hihi…mnrt pendapat saya adalah kepada cara penyampaian, ky soal film ? Gw blun ntn tp gw ngerti maksud dia memfilmkan bhw indonesia ini beragam tapi gw juga stuju sama fpi kalo PAHAM pluralisme itu g boleh mnurut islam (nganggep smua agama itu sama cm cara nyebut tuhannya yg beda) jadi orang salah kaprah antara PAHAM nya sama keberagaman nya,gw g tlalu ngerti bagian mana dr film nya yg diprotes tapi cara fpi emang lebay&g simpatik

    • ..kpencet send

      Trus soal artis itu…Loh ciuman bukan muhrim kan dosa boy…u/ masalah ini gw g stuju ma lo…perkara dia mo ciuman kek ml kek mabok kek itu beda crita tapi Bahwa yg dia lakukan itu berdosa menurut agama dia itu jelas, sama kaya kita g solat/puasa,g Ada tawar menawar toh? G bisa bilang ‘yah jaman skarang namanya anak muda’ tapiii kembali salah cara nyampein, harusnya g usah jauh2 dihubungin sama citra Nya dia sbg arteish..

      Ky soal kasus anak pl yg ditusuk org2 pd ngatain ‘lagian anak skolah ngapain bla bla’ g simpatik bgt kan walopun dalem hati pun gw mikir ‘ksian amat kok mninggal di tempat gitu,belum waktunya d masih kecil’

      Pas bgt brp hari lalu di twitter agak rame gara2 Ada acc ‘halal’ men twit bahwa haram bagi istri pake nama Suami di belakang namanya,gw tau emang itu g dianjurkan dalam Islam (tetep pake Nama bapak) tp g tau sampe haram,krn nyokap gw pun ‘tlanjur’ gt…lgsg d itu ibu2 pd heboh kan, sampe akirnya Ada ustad yg jelasin dengan bahasa yg lbh alus,lbh tertata Dan runut kenapa bisa begitu jadi si ibu2 yg tadinya g mo dngerin dg alesan ekstrim&lebay jadi merhatiin mau baca penjelasannya

      So it’s all about the way u say things…

  2. Waah gw baru liat nih komen loe… huahauaha… Makanya bantuin promosiin blog ini donk biar ada yg komen… hehehe…
    Pertama soal fiml ‘?’… yg gw masalahin sih paham pluralisme ataupun keberagaman… gw cm gak ngerti kenapa FPI minta film ini gak diputer. Dan, ini membuat seolah-olah org2 Indonesia tu gak cerdas. Pdhl sbnrnya apa yg dikasih di film ‘?’ bisa di-define dgn byk cara dan gak cm dr kacamata agama aja.
    Kedua, iyah, setuju deeh ciuman or having sex sm bkn muhrim itu dosa mnrt agama… tp gak berarti kita ngucilin org yg melakukannya dan blg dia gak berhak pake jilbab, kan? Itu yg gw maksud di sini.

    Seru buat diskusi, kan blog gw?? Makanya bantuin promosi donk.
    hehehe…

    • Lol…kan suka gw RT,makanya di cc ke gw kl ada new post hihi

      Iya makanya boy gw bilang,orang tu kadang bikin brantem krn cara nyampein omongannya…masutnya bner tapi bikin tersinggung…yah kadang orang suka kebablasan juga sih,terlalu mengagungkan Ham jadi apa2 ‘yah suka2 gw dong’ padahal kan g gitu juga,Ada masalah yang memang jelas hitam&putih,g bisa ‘suka2’ Ada yang memang yah abu2…kl ini mungkin bisa ngmg suka2…percayalah bila kau telah jadi ibu,lo akan 100x lbh sensitif,jadi cara menyampaikan suatu Hal dengan baik amatlah penting sodari geboy…

      Anyway I’m making my own blog…but I can’t find any topics to write *sigh
      Jadi bawaanya ngeblog di blog orang

  3. Nah,selama pikiran gw masih bebas dan blm terikat, makanya gw nulis kayak gini… Hahaha..

    • Yes yes..sblm punya tgg jwb buntut yg berakibat ‘ih uda emak2 ko bla bla bla’ maklum citra gw kan istri dan ibu salihah *bnerin krudung


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: