Posted by: arfebrina | March 11, 2011

My Beloved Stupid Brother Part 2!

Salute, Temans!!

Bertemu lagi dengan saya Febi di acara yang mengumbar ke-stupid-an saya dalam menjalani hidup ini, Febi’s Corner!!! Mmmmuuuuaaacchhh… Tetep asyiiiikkk…

Postingan kali ini masih sambungan dari cerita kemaren, yaaaah apalagi kalo bukan kebodohan adek saya yang bisa kekonci di kamar mandi. Entah itu adalah suatu kesengajaan atau kesalahan yang amat sangat jenaka.

Baiklah, mari kita lanjutkan ceritanya…

Jadi, prahara di rumah saya masih berlanjut. Adek gue belom bisa keluar dari kukungan kamar mandi, temen2 adek gw masih berkerumun kayak laron sambil ketawa-ketiwi, cengar-cengir kayak orang keremian, dan gue masih ketawa terbahak-bahak sambil guling-guling di lante…

Sebagai informasi tambahan, temen adek gw di situ ada sekitar 7 orang-an, trmsk Kalenk yg ditenggarai paling ganteng, Wanted yang paling autis, ada juga sepupu gue, Adit, yg juga mmbawa bberapa temannya. Dan, yang paling gencer ngeledekin si Apay ini adalah gue, Kalenk, dan Adit…kita udah beneran kayak setan deeh saat itu…bukannya nolongin malah bikin dia tambah putus asa.

Contoh ledekan2:

“Apay, badan gede…tenaga kayak children…children loe Pay!!!” kata Kalenk sambil bersenandung.

“Gede doank badan loe, Ri!!” teriak Adit sambil ber-hehehe.

“Nduut…dobrak pintunya dari dalem!! Badan segede kingkong juga!!” seru gue sambil ketawa cekikikan gak jelas.

Dan, ledekan itu berhenti dengan teriakan dari mbak gw yang ternyata saat itu menerima telepon dari mama. “Uni, mama mau ngomong!!!”

Saat itulah di telinga gue terdengar background music kayak di sinetron-sinetron… Jeng jeng jeng…jeng dung…jeeeeennnnggg!!! Mata gue melotot, idung kembang kempis. Mampus, nyokap bakal panic banget niiih…bisa-bisa dari kantor langsung pulang. Dan, dengan tangan bergetar gue menerima telepon itu…dan dengan suara bergetar pula gue menjawab telepon itu. “Haaaaloooo…”

“Uni…kata Mbak Yuni, Rian kekunci di kamar mandi??” ujar nyokap dengan suara serius.

“Iiii…yaaa…Maaa…” jawab gue, mencoba menahan tawa dan menenangkan pasukan di depan gw agar berhenti ngeledekin si gendut yg lagi kekonci di kamar mandi.

Sedetik…2 detik… dan nyokap gw cekikikan…dan tertawa… “Kok bisa, Ni..hihihii…kok bisa?? Hahaha…”

Yaaaa, nyokap gw ternyata juga tidak bersimpati, gara-gara nyokap gw juga akhirnya tawa gue tumpah ruah dan pasukan adek gw mule lagi dgn koor ledekannya.

Akhirnya nyokap gw memberikan solusi untuk mendobrak pintu kamarnya aja dan dengan komando gue yang lantang, lugas dan terpercaya dimulailah usaha pendobrakan!! Suara geder-geder pintu bergema di seluruh rumah…

Beberapa menit kemudian…

Ternyata pintu kamar nyokap masih dengan kokoh berdiri dan tak bergeming sedikitpun!! Pasukan adek gw aja udah ngos-ngosan… Sekarang giliran adek gue yg ngeledekin mereka, “Cupu loe semua!! Udah rame-rame tetep gak bisa dobrak pintu!!! Huahaha…” tawa adek gue yang seperti rahwana membahana di kamar mandi.

Dan, tiba-tiba ada 1 temen adek gw yg cungkrink-ceking-melengking-jalannya-miring yang entahlah siapa namanya gue lupa (utk selanjutnya mari kita panggil dia ‘krempenk’) mengusulkan, “Kayaknya gue bisa deeh masuk lewat kisi-kisi jendela ini..” ngomongnya pelan sih, tapi muka para orang yang merespon kalimat itu udah kayak ekspresi nyokap gue yg liat mobil Pak Prabu masuk jurang dan bgm itu-pun kembali…”Jengjengjengjeng…jeng dung…jeeeeennngg…!!”

Kemudian pandangan kita beralih ke kisi-kisi jendela kamar nyokap yang tipis, kecil, dan sempit lalu si krempeng menyingsingkan lengan baju dan mulai beraksi. Kita smua pasang ekspresi tegang. Dan, dengan selipat dua lipat, masuklah dia ke kamar nyokap lewat jendela!!! Sumpah, ya ni anak calon maling tingkat tinggi nh…kisi2 jendela sesempit itu mampu dia lewati!! Gue yakin kalo di CV kerja dia disuruh nulis bakat terpendam pasti nulisnya: mampu melipat tubuh hingga bisa masuk kisi-kisi jendela. GOKIL!!!

Karena dia udah masuk ke kamar nyokap, jadi dia bisa buka konci kamar nyokap dari dalem. Begitu tu pintu kebuka berhamburanlah tu pasukan adek gw masuk dan langsung menggedor-gedor kamar mandi.

“Pay, Apay lo gak pingsan kan?? Ini si Wanted udah siap2 mau ngasih napas buatan!!” seru Kalenk, masih dengan gembira dan cekikikan gak jelas.

Pasukan itu mulai teriak-teriak dengan menggila, “Udah kita dobrak aja pintunya!! Dobrak!! Dobrak!!” teriak mereka, udah kayak cacing di perut gue kalo mule dangdutan minta makan.

Namun, sesaat sebelum didobrak, “Tunggu…” terdengar suara kakek2 dari arah pintu yg otomatis membuat kita menengok. Ternyata Pak Huri, driver nyokap gue baru dateng dan dia berdiri di ambang pintu dengan menggenggam obenk. “Jangan didobrak, biar saya congkel2 dikit…”

Kita semua memberi jalan kepada kakek satu ini dengan sunyi, meski si Apay masih teriak2 gak jelas…dan dengan secungkil-dua cungkil, seputar-dua putar… pintu kamar mandi itu-pun terbuka…

Beginilah reaksi adek gue:

Dengan muka penuh keringat dingin, muka pucat pasi, adek gw tersenyum ketika melihat secercah cahaya dan merasakan sehembus udara dari dunia luar. Ia tampak ingin memeluk temannya satu persatu yang telah menyelamatkannya dari tinggal di kamar mandi seumur idupnya.

Beginilah reaksi gue dan teman2nya:

Huahahahahahahahahahahaa…. Wkwkwkwkwkwk…. Tawa terbahak-bahak membahana di seluruh rumah dan semua orang menoyor kepala adek gue sambil ngeledek penuh hinaan…

Yaaaa….berakhirlah drama penyelamatan adek gue yang gendut namun jenaka dari kamar mandi. Sampe sekarang kalo mengenang kejadian ini gue bisa ketawa2 sendiri sampe disangka penyakit gila gue tambah akut. Dan, yang paling berjasa dalam kejadian ini tentu saja adalah si krempenk dan Pak Huri…sayangnya mereka hnylah pahlawan tanpa tanda jasa…

Pelajaran yang bisa kita petik dari kejadian ini adalah apapun alasannya, teman sejati pasti akan ikut tertawa jika anda tertawa…nyambung gak sih? Gak nyambung ya? Ya udah deeh disambung-sambungin aja. Hehehehe…

May the Force be with You!

Febi =D

P.S: Yandut, klo lo baca ini, maafkan uni-mu yang telah membuka luka lama-mu. Huahahaha…

 

 


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: