Posted by: arfebrina | November 18, 2010

Insiden Coklat

Ampir semua orang bilang kalo coklat adalah guilty desire…it makes you fat, but you can not resist for more and more and more…Cerita kali ini bukan tentang obsesi gw sama coklat sebagai makanan yang membawa kebahagiaan, tapi coklat sebagai pembuat repot!!! Dan, seperti postingan gw yang lain…pasti di akhir cerita ada pesan yang bisa diambil maknanya. Huahahahaa….

Ini adalah salah satu cerita bodoh yang pernah gue alami waktu gw di China. Here it goes…

Waktu ntu klo gak salah kita lagi menikmati waktu2 liburan China Golden Week yang kejadian tiap tanggal 1 Oktober, istilahnya kayak National Holiday. Karena pada tanggal 1 Oktober itulah China merayakan terbentuknya People’s Republic of China yang dideklarasikan oleh Mao Zhidong. Dan, biasanya kita libur sekitar seminggu-an. Nah, ini adalah insiden yang terjadi pada salah satu malam dalam seminggu tersebut.

Seperti biasa, sebagai anak2 asrama kita suka banget pergi ke supermarket yang letaknya 5 menit jalan kaki dari asrama. Ada gw, Siska, dan Surya yang orang Indonesia dan 1 orang Brazil bernama Atilio (yg suka mengira bahwa namanya diucapkan dengan sangat complicated). Nah, di sana kita bli camilan segala rupa karena niatnya malem ini mau nonton marathon ‘The Cube” dr yg part 0 smpe yg ke-2. Btw, kita nonton film ini karena promonya si Atilio yg bilang film ini lebih sadis daripada Saw. Jadi, belilah kita camilan dan Siska beli coklat chip dengan merk Meiji, merk yg notabene terkenal di Jepang…

Dan, acara menonton kita laksanakan di kamar Siska. Kita semua duduk dengan tenang di kasur dan tipi ditaro di depan. Masing2 juga udah siap meluk camilannya. Kemudian film dimulai dengan adegan seorang pria dibunuh dengan sadis, yang sayangnya tidak bisa saya sebutkan di sini bagaimana cara pria itu terbunuh (ooh, bukan karena terlalu sadis dan vulgar…tapi karena saya lupa… pokonya sadis deeeh sampe dagingnya ngelupas2). Awal film ini cukup menjanjikan dan gw berharap akan lebi banyak adegan2 sadis kayak gini. Apalagi sebenernya si Surya ntu suka gelian sama pelm kayak gini, pas adegan kayak gitu aja dia ngeringis2 sambil nutupin muka pake bantal. Hihihi… Justru itu lebi seru…

Taaaapppppiiiii… kelanjutan filmnya sangat mengecewakan. Okey, gw ngerti ini film lebi memperlihatkan psikologis manusia yang terkurung di dalem cube dan frustasi nyari jalan keluar. Tapi, saya mengharapkan banyak adegan2 yg juga bikin gregetan…bukan bagaimana ngapalin bilangan prima. Dan, gw juga ikut2an frustasi…mana camilan di tangan gw abiiiissss… HUhuhuhu…

Lalu ketika melirik kiri kanan, ternyata camilan coklat chip meiji-nya si Siska belom abeeeesss… siapa yang menyangka di tempat yg bgitu kecil ternyata isinya banyak. Jadi, karena merasa frustasi atas filmnya dan denger2 coklat bisa memberikan slight happiness maka mulailah gw minta coklat dari Siska secara biadab (kata di sini maksudnya secara tidak tahu diri menuangkan 1/4 isi kotak coklat ke tangan gw).

Film part 1 pun berakhir dengan selamat…coklat di tangan gw pun masih aman. Dan, sesuai dengan saran Atilio yang ngeliat muka kita udah penuh iler karena film yg pertama, kita akhirnya nonton part 0 yg merupakan prekuel dari part 1. Jadi ni film The Cube formatnya mirip2 The Ring… dari Part 1, Part 2, sampe Part 0. Atilio menyarankan demikian karena PArt 2 ampir sama bikin maboknya dengan yang Part 1. So, jadilah kita nonton Part 0.

Kemudian sodara2…ternyata Part 0-nya juga bikin ngantuk kayak yang pertama!! Kebosanan-pun sampe puncaknya!! Dan, entah bagaimana gue-pun tertidur…meskipun gw masih bisa denger suara sayup2 suara Surya yang bingung gimana gw bisa tidur dengan kondisi kayak ikan sarden di kalengin.

Somehow…kita semua jadi tiduur karena gak betah sama filmnya. Dan, saat itulah tu insiden terjadi.

PAs tisur, gue punya kebiasaan garuk2 paha…entah kenapa dengan begini tidur jadi lebih nyenyak. Dan, malam itu gue merasa ada yang aneh. kayaknya di celana PJ gw ada sesuatu yang menempel… sesuatu yang kering dan kental. Gw pikir itu cuma perasaan gw…tapi makin digaruk kok kayaknya makin banyak tu benda. Saat itu juga gw memutuskan untuk membuka mata, Siska yg di samping gw kaget dengan gerakan gw yang tiba-tiba. Dan, gw pun mencium tangan gw… pdhl gw takut klo yg tadi gw garuk2 adalah tai tikus yg menempel…di saat yg sama gw jg tau klo di asrama gak mungkin ada tikus. Dan…ternyata…itu…adalah…COKLAT!!! Coklat!!! Coklat yg dengan biadabnya gw rampok dari Siska!!! Ternyata gw tertidur dengan keadaan coklat masi di tangan gw!! Lekaslah gw pergi ke kamar mandi dan melihat tu coklat nempel di seluruh PJ gue dan the worst part hari itu gw lg make PJ favorit gue!!!! Huhuhuhu… Tidak!!!!

Si Siska nyamperin gw ke kamar mandi…menahan tawa sebentar lalu menyalakan lampu kamarnya… ternyata tu coklat juga nempel di tempat tidur!! Dan, kalo tu coklat gak bisa ilang dari seprei kita bakal didenda 30 kuai (sekitar 45ribu)!! Jadi di tengah malem buta itu kita sibuk ngegosok2 kasur pake sabun cuci piring yang ternyata ampuh untuk menghilangkan segala noda!! Dan, gw juga sibuk dengan piyama gw yang ternoda coklat sampe ke pantat… Huhuhu…

Mulai malam ini gw pun belajar untuk tidak makan coklat sambil nonton film yg bikin mata berat… jaga2 klo gw ketiduran di tengah film, tu coklat enggak akan nempel di baju atopun di muka gw…

Tapi, tentu saja saya masih jadi penggemar coklat. Hahahaha….

PS: Selamat Idul Adha!! Semoga daging korbannya jatuh ke tangan orang2 yang benar2 membutuhkan!! Dan, jika anda merasa diri anda kambing atau sapi… anda beruntung belom digorok *criiingg…

Punya pengalaman lebih bodoh yang melibatkan coklat? Share with me in the comments!!

Febi =D


Responses

  1. Wlwlwlwlwlw….kejadian ini…gw masih ingat nechh…lucunaa..


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: